Pujian dan Penyembahan

Tujuan Pelajaran

1. Memahami pengertian darim pujian dan penyembahan.
2. Memahami dan menerapkan cara-cara memuji Tuhan.
3. Memahami peranan musik dalam memuji dan menyembah Tuhan.
4. Memiliki gaya hidup memuji dan menyembah Tuhan setiap hari.

Pendahuluan

Orang Kristen dikenal sebagai orang yang suka bernyanyi. Namun, sebenarnya apakah kita terpanggil hanya untuk bernyanyi di gereja? Tahukah kita bahwa nyanyian kita (pujian dan penyembahan) adalah sesuatu yang berkedudukan penting di hadapan Allah? Melalui pelajaran ini biarlah kita memahami bahwa pujian dan penyembahan di dalam kehidupan ke-Kristenan adalah penting.

Bahasan

PENGERTIAN PUJIAN DAN PENYEMBAHAN

Pujian dan penyembahan sebenarnya merupakan hal yang sama. Hanya saja, beberapa kalangan orang Kristen (Karismatik dan Pentakosta) seolah-olah membuat definisi baru bahwa pujian adalah lagu pujian berirama cepat dan penyembahan adalah lagu pujian berirama lambat. Jadi, pujian dan penyembahan sebenarnya tidak berbeda.

Kata “penyembahan” yang di dalam bahasa Inggrisnya adalah “worship” berasal dari kata “proskuneo”. Kata ini mengandung arti bagai seekor anjing yang merindukan sentuhan tangan tuannya. Karena kerinduan akan sentuhan ini, ia memberikan jilatannya kepada si tuan. Nah, dari pengertian ini kita dapat menarik kesimpulan bahwa pujian dan penyembahan, intinya dilakukan sebagai sarana mendekat pada-Nya dan membiarkan Ia menjamah hidup kita.

Kitab Mazmur adalah kitab yang sarat dengan kata-kata “puji” dan “sembah”. Nafas kitab ini adalah kerinduan hati para pemazmur untuk mendekat pada Allah (lihat Mazmur 100:1-5 dan Mazmur 95:6-7).

CARA MEMUJI DAN MENYEMBAH TUHAN

Tuhan mencari penyembah-penyembah yang benar, yang menyembah Dia dalam roh dan kebenaran (lihat Yohanes 4:23). Dalam roh, artinya penyembah sejati sudah mengalami pemulihan atau kelahiran baru (lihat Yohanes 3:6). Sedangkan dalam kebenaran artinya penyembah sejati menyembah Tuhan dalam Kristus, yang adalah kebenaran (lihat Yohanes 14:6); juga berarti bahwa untuk menyembah Dia, kita harus hidup di dalam kebenaran Allah, yaitu firman-Nya (lihat Yohanes 17:17).

Sekarang, setelah kita menyembah dalam roh dan kebenaran, bagaimanakah ekspresi kita saat menyembah Dia?

1. Bertepuk tangan (lihat Mazmur 47:2)
2. Menari (lihat Mazmur 150:4)
3. Bersujud (lihat Mazmur 95:6-7)
4. Mengangkat tangan (lihat Mazmur 63:5)
5. Bersorak-sorai (lihat Mazmur 100:1-5)
6. Bernyanyi di dalam roh (lihat I Korintus 14:15)

PERANAN MUSIK DALAM PUJIAN DAN PENYEMBAHAN

Walaupun tidak selalu menggunakan musik saat memuji dan menyembah Tuhan, namun musik memiliki peranan yang besar dalam pujian dan penyembahan. Tahukah Saudara bahwa Tuhan menyukai musik? Dahulu kala, sebelum Iblis berkuasa di bumi, Iblis menjadi malaikat pemimpin musik dan penyembahan di surga. Ia bernama Lucifer. Namun, karena keangkuhannya, ia dibuang oleh Allah ke bumi dan menjadi penguasa kerajaan kegelapan (lihat Yesaya 14:11-21).

Saat Salomo mentahbiskan Bait Suci di Yerusalem, ia menggunakan musik yang lengkap dan musisi-musisi handal (lihat 2 Tawarikh 7:6). Pada saat Hizkia kembali kepada ke jalan Tuhan, ia pun membentuk tim musik dan penyembahan untuk mengagungkan Tuhan (lihat 2 Tawarikh 29:25-28). Di dalam hal ini, jelaslah bahwa musik ilahi penting bagi sebuah pembaharuan rohani.

Musik, di dalam pujian dan penyembahan juga memiliki kuasa untuk mematahkan kuasa kegelapan (lihat Yosua 6:2-5). Di kitab Yosua dikisahkan bahwa setelah meniup sangkakala sambil mengelilingi tembok Yerikho, maka tembok itu hancur. Selain itu, musik juga mendatangkan kesembuhan atau pemulihan (lihat I Samuel 16:14-16). Di kitab Samuel ini dikisahkan bahwa ketika Saul kerasukan setan, maka Daud memainkan kecapi buat dia. Permainan kecapi Daud membuat Saul disembuhkan/dipulihkan dari kerasukan itu.

KEHIDUPAN MEMUJI DAN MENYEMBAH SETIAP HARI

Bukan hanya di ibadah raya (korporat) kita memuji Tuhan, namun Tuhan menghendaki agar kita menjadi pemuji dan penyembah setiap hari. Pemulihan yang Tuhan lakukan di akhir zaman adalah pemulihan Ponduk Daud (lihat Amos 9:11 dan Kisah para Rasul 15:6). Mengapa Pondok Daud, bukan Tabernakel Musa atau Bait Suci Salomo yang megah, lengkap dan mewah? Pondok Daud berbicara tentang hati yang menyembah, bukan ibadah penyembahan di gereja.

Jikalau kita mempelajari kehidupan Daud, kita akan tahu bahwa pria saleh ini memiliki hubungan yang begitu dekat dengan Tuhannya. Melalui hubungannya yang indah dengan Tuhan, terciptalah Mazmur-mazmur-nya yang abadi hingga saat ini. Nah, keintiman dengan Tuhanlah yang Tuhan anggap penting, lebih dari sekedar ibadah rutin kita setiap Minggu atau hari lainnya dalam persekutuan di gereja (lihat Mazmur 51:18-19).

Baiklah kita belajar dari Daud. Salah satu cara untuk mempertahankan kehidupan yang harmonis dengan Allah adalah melalui pujian dan penyembahan. Bahkan, melalui pujian penyembahan persoalan-persoalan kehidupan kita bisa dilepaskan oleh Tuhan (perhatikan Mazmur 13). Saat hati kita tidak bergairah (mood) untuk memuji dan menyembah-Nya; janganlah bergantung pada keadaan atau melihat situasi, tetaplah memuji Dia (lihat Mazmur 42:6).

Pertanyaan

1. Sebagai sarana apakah pujian dan penyembahan kita berikan kepada Tuhan?
Jawaban:

2. Sebutkan cara-cara kita dalam memuji dan menyembah Tuhan!
Jawaban:

3. Sebutkan peranan-peranan musik dalam pujian dan penyembahan!
Jawaban:

4. Tentang apakah Pondok Daud berbicara? Apa yang penting, yang kita pelajari dari Daud?
Jawaban:

Penerapan Pribadi

1. Pelajarilah kembali pelajaran ini dan praktekkanlah apa yang diajarkan mengenai pujian/penyembahan (terutama poin ke-2) mengenai cara/ekspresi menyembah Tuhan!

2. Milikilah waktu khusus di dalam saat teduh Anda setiap hari untuk memuji dan menyembah Tuhan (dengan atau tanpa alat musik)!

Ayat Hapalan
Tuliskan ayat hapalan pada baris yang tersedia!

Mazmur 100:4-5
Mazmur 95: 6-7

Bacaan Lanjutan yang Disarankan

Bob Sorge. Segi-segi dalam Pujian dan Penyembahan. Yogyakarta: Yayasan Andi
Derek Prince. Petikan Kecapi Daud. Jakarta: Imanuel
LaMar Boschman. Musik Bangkit Kembali. Jakarta: Imanuel
Ron Kenoly. Tinggikan Nama-Nya. Jakarta: Imanuel

Baca juga:

3 Comments

  1. maaf bertanya, selain bentuk penyembahan di atas, apa lagi bentuk2 penyembahan dalm agama Kristian?..dan apa tujuan penyembahan dalam agama Kristian?

  2. maaf bertanya, selain penyembahan di Gereja, ada lagi atau tidak bentuk2 penyembahan lain kepada Tuhan?..dan apa tujuan penyembahan kepada Tuhan dalam agama Kristian?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *